Jelang Pencoblosan, AMSI Kalteng Imbau Masyarakat Hati-hati Menyebarluaskan Informasi

Kantamedia.com – Ketua Asosiasi Siber Indonesia (AMSI) Wilayah Kalimantan Tengah () mengimbau warga dan masyarakat provinsi berjuluk Bumi Tambun Bungai itu, agar berhati-hati dalam menyebarluaskan informasi di media sosial.

Sebab jika informasi yang disampaikan tersebut tidak benar (hoax) maka bisa berdampak hukum bagi pembuat maupun penyebar informasi. Terlebih menjelang pelaksanaan pemilu yang akan digelar dalam waktu dekat ini.

“Menjelang pelaksanaan Pemilu yang dilaksanakan pada tanggal 14 Februari 2024 ini, banyak informasi hoax bermunculan. Masyarakat harus dan melakukan saring sebelum sharing,” kata Ketua AMSI Wilayah Kalteng, Hairil Supriadi, dalam dialog Kalteng Bicara dengan tema Peran Pers Dsalam Pemilu 2024 yang disiarkan secara live di TVRI Kalteng, Selasa (06/02/2024) sore.

Dijelaskan Hairil, keberadaan AMSI dalam momentum setiap lima tahunan ini cukup penting, dalam menjaga dunia digital agar bersih dari berbagai informasi hoax dan sampah digital lainnya.

“Peran AMSI dalam pemilu ini dilakukan melalui kerjasama dengan Pusat yang diawali dengan penandatanganan memorandum of understanding (MoU) untuk melakukan cek fakta. Penandatanganan ini dilakukan antara Ketua AMSI dan Ketua ,” kata Hairil.

Bahkan dalam melakukan cek fakta, dilakukan real time saat debat calon presiden dan wakil presiden beberapa waktu lalu.

Dalam kesempatan itu Ketua AMSI Wilayah Kalteng juga menjelaskan, untuk melakukan cek fakta terlebih dulu dilakukan pelatihan bagi wartawan Anggota AMSI dan juga bagi masyarakat umum lainnya. Sehingga wartawan dan masyarakat menjadi tahu model dan jenis informasi hoax yang beredar di flatform media sosial.

“Bagi media dalam penyampaian informasi/berita dilakukan melalui cek, ricek dan verifikasi serta mematuhi Kode Etik Jurnalistik (KEJ), sehingga informasi yang disampaikan merupakan produk jurnalistik. Jika berita yang dihasilkan dipermasalahkan, maka penyelesaiannya melalui koridor UU Pers No.40/1999, dengan hak jawab dan dimediasi ,” kata Hairil.

Sementara bagi masyarakat (netizen) jika infomasi yang disebarluaskan melalui media sosial bermasalah, maka bisa dijerat dengan UU ITE. Sehingga rawan dikriminalisasi.

Dalam dialog dengan durasi satu jam tersebut, TVRI Kalteng dengan host Novita Chandrawijaya menghadirkan narasumber Ketua AMSI Wilayah Kalteng Hairil Supriadi dan Ketua PWI Provinsi Kalteng M Zainal. (*/jnp)

Bagikan berita ini