8 Contoh Pelanggaran Pemilu yang Kerap Terjadi di TPS

Kantamedia.com – Pemilu Serentak di Indonesia hanya tinggal menghitung hari. Pemilu merupakan pilar utama dalam sistem , dan integritasnya sangat bergantung pada keberlanjutan dan proses pemilihan di setiap Tempat Pemungutan Suara (TPS).

Dalam rangka menjaga keabsahan pemilu, pengawasan terhadap TPS menjadi sangat penting.

Salah satu aspek yang perlu mendapat perhatian adalah potensi pelanggaran Pemilu yang mungkin terjadi di tingkat TPS. Beberapa contoh pelanggaran pemilu di TPS menjadi sorotan kritis, mengingat dampaknya terhadap kepercayaan terhadap demokrasi.

Sebagai contoh konkret, beberapa pelanggaran pemilu di TPS mencakup yang tidak teratur, logistik yang tidak lengkap, serta kekurangan transparansi dalam pengumuman hasil perhitungan suara.

Melalui pemahaman mendalam terhadap contoh pelanggaran pemilu yang kerap terjadi di TPS, masyarakat, penyelenggara pemilu, dan lembaga pengawas dapat bersinergi menjaga keutuhan dan kepercayaan dalam pelaksanaan pemilihan di setiap sudut negeri.

Pentingnya pelanggaran pemilu di TPS memunculkan berbagai upaya strategis. Untuk lebih lengkapnya, berikut ini rangkuman kumpulan contoh pelanggaran Pemilu di TPS.

Contoh Pelanggaran Pemilu di TPS

Pelanggaran pemilu di Tempat Pemungutan Suara (TPS) dapat mencakup sejumlah tindakan yang melanggar ketentuan hukum yang berlaku selama proses pemilu. Beberapa contoh pelanggaran yang dapat terjadi di tingkat TPS antara lain:

1. Penduduk Tidak Terdaftar Memberikan Suara

Sebagaimana disebutkan oleh Nur Hidayat dalam bukunya, salah satu contoh pelanggaran di TPS terkait dengan pemilih yang tidak terdaftar dalam Daftar Pemilih Tetap () namun diperbolehkan memberikan suara di TPS. Hal ini bisa mengakibatkan ketidakakuratan dalam proses pemilihan dan merugikan integritas pemilu.

2. Pembagian Surat Suara Lebih dari Satu Kali

Pelanggaran dapat terjadi jika Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) membagikan surat suara lebih dari satu kali kepada pemilih. Hal ini dapat memicu kebingungan dan manipulasi hasil pemilihan.

Bagikan berita ini