Firli Bahuri Cabut Gugatan Praperadilan Kedua

Kantamedia.com – Mantan Pemberantasan Korupsi () Firli Bahuri, melalui kuasa hukumnya Fahri Bachmid mencabut gugatan Praperadilan kedua soal penetapan status dalam dugaan pemerasan di Negeri (PN) Selatan.

Firli Bahuri mencabut gugatan praperadilan kedua di PN Jakarta Selatan atas penetapan tersangka kasus dugaan pemerasan terhadap mantan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL).

Gugatan praperadilan kedua itu seyogyanya bakal digelar perdana pada pekan depan atau tepatnya pada 30 Januari 2024.

Fachri Bachmid mengungkapkan alasan kliennya mencabut gugatan praperadilan kedua tersebut.

Adapun alasannya yakni, karena adanya pertimbangan teknis serta substansial dari materi permohonan telah dikonstruksikan serta diajukan sebelumnya.

“Ada beberapa materi penting serta strategi teknis yang perlu dan penting untuk kami elaborasi lebih jauh dengan memperhatikan kaidah-kaidah hukum yang ada,” katanya dalam keterangan tertulis, Sabtu (27/10/2023).

Fahri menambahkan, pihaknya akan memperkaya materi praperadilan sesuai dengan kebutuhan serta kepentingan hukum kliennya, Firli Bahuri.

“Materi praperadilan akan kami perkaya agar lebih elementer sehingga dengan demikian menjadi sesuai dengan kebutuhan serta kepentingan hukum diajukannya permohonan praperadilan oleh klien kami Pak Firli Bahuri, ” katanya, dilansir dari Antara, Sabtu (27/1/2024).

Namun, ketika ditanyakan soal kemungkinan pihaknya akan mengajukan praperadilan baru setelah materi hukum dan substansi lainnya dilengkapi, Fahri menjawab akan mempertimbangkan hal tersebut.

“Kami akan mempertimbangkan beberapa aspek serta variabel,” katanya.

Sementara itu, Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan menyatakan belum menerima surat secara resmi pencabutan gugatan yang dilayangkan pihak penggugat Firli Bahuri, mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Jumat (26/1/2024).

“Bahwa praperadilan yang memeriksa perkara praperadilan tersebut belum menerima surat permohonan pencabutan,” kata Pejabat Humas Pengadilan Negeri Jakarta Selatan Djuyamto saat dikonfirmasi.

Sehingga, Djuyamto menjelaskan secara mekanisme majelis hakim akan tetap melangsungkan persidangan yang telah dijadwalkan, 30 Januari 2024. Namun, apabila benar pihak Firli mencabut gugatan, maka sidang akan dibuka untuk diselesaikan.

“Bahwa jika benar ada surat permohonan pencabutan praperadilan dan telah diterima oleh hakim praperadilan dimaksud. Maka surat permohonan tersebut akan dibacakan oleh hakim di depan persidangan pada sidang pertama,” kata dia. (*/jnp)

Bagikan berita ini